HAMA UTAMA TANAMAN TEMBAKAU DI PERTANAMAN

 

 

HAMA UTAMA TANAMAN TEMBAKAU DI PERTANAMAN

 

Oleh:

Rudi Hartono, SP.

ULPPTP Kabupaten Pasuruan

 

 

Hama & penyakit tembakau di pertanaman banyak jumlahnya dan berasal dari jenis yang berbeda, keragamannya tergantung pada sejarah lahan dan pertanaman di sekitarnya. Berdasarkan jenis kerusakan atau kerusakan bagian tanamannya di golongkan sebagai berikut :

A. Hama Perusak akar

1. Gonocephalum (Opabrum) ocutangulum Fm. dan G. (0.) depressum  (E). (Coleoptera: Tenebrionidae).

Kumbang tanah ini, larvanya biasa  disebut ulat  kawat.  Imago  berwarna hitam, tetapi  sering tampak cokelat atau  abu-abu  karena adanya  kotoran yang  menempel. Panjang tubuhnya 8-14 mm. Imago  dan  larva  hidup pada  bahan  dari  tanaman yang  telah  mati  (humus).  Meskipun demikian, serangga ini juga memakan akar dari tanaman muda,  misalnya: bibit tembakau yang baru  dipindah dari pesemaian. Serangan hama ini biasanya terjadi  pada saat lahan baru dibersihkan dan larva tidak memperoleh pakan  lain.

Kumbang biasanya dijumpai pada permukaan tanah, bergerombol pada  tempat-tempat yang temaung. Serangga ini berumur panjang dan baru akan mencapai  dewasa  setelah  6 bulan atau lebih. Telur diletakkan di  dalam tanah.  Pupa  berada di  dalam  tanah.  Pengendalian hama  ini  dapat  di- lakukan  dengan  pengairan.

 

B. Penggerek Batang

1. Scrobipalpa spp. (Lepidoptera:  Gelechiidae)

Larva  dari  serangga ini  dikenal  dengan  nama  ulat penggerek batang  tembakau atau omo me­ teng (nama  daerah/Jawa).  Serangga ini  diketahui  ada dua  jenis yang  statusnya   sebagai  serangga hama,  yaitu: Scrobipalpa  heliopa  (Low)  dan S. operculella (Zell.).  Tetapi, yang sering  dijumpai  di lapang pad a umumnya adalah S. heliopa.

Telurnya  diletakkan secara  individu pada  daun.  Larvanya  menggerek batang  tembakau, teru- tama  pada  tanaman muda,  dan  sering  juga  menggerek tulang  daun.  Gejala  yang  nampak   akibat serangan larva ini  adalah  adanya benjolan  (meteng) pada bagian tanaman yang diserang baik batang maupun tulang daun,  sehingga  pertumbuhan tanaman  menjadi  terhambat. Panjang larva  mencapai 10 mm, warnanya putih kotor, bagian  kepala  berwarna  hitam dan dilengkapi dengan  perisai  sebagai pelindung. Pupa umumnya terdapat di dalam  lubang gerekan. Imagonya keluar dari lubang  gerekan, dan aktif pada  malam  hari. Kemampuan bertelur imago betina  berkisar 200 butir.

Di Deli, hama  ini  dapat dikendalikan dengan  membersihkan tanaman yang tersisa  di luar mu- sim tanam  dan memusnahkan tanaman  yang menunjukkan gejala  kerusakan.

 

Pemakan Daun

1. Spodoptera litura   (Lepidoptera:  Noctuidae)

Hama yang paling berbahaya adalah ulat grayak. Stadium yang membahayakan adalah fase ulat karena menyerang secara bersama-sama dalam jumlah yang sangat besar, sehingga disebut juga ” Ulat tentara ”.

Sangat aktif makan untuk menunjang metamorfosisnya dari ulat/larva menjadi pupa kemudian berubah jadi Imago atau gengat atau kupu2.

Satu ekor ngengat betina dapat bertelur 2.000–3.000 telur secara berkelompok 25 – 300 butir diletakkan pada daun.

 

Siklus hidup :

 

Gb. 1 Siklus hidup Ulat Grayak (Spodiptera litura)

 

 

StadiaTelur,

Telur diletakkan pada malam hari secara berkelompok @ 30-350 butir telur. Jumlah telur: 2.000-3.000 butir. Menetas dalam waktu 2-5 hari. Kelompok telur tertutup bulu seperti beludru.

Stadia Ulat,

Berkembang hingga 5 instar . Rerata tiap stadia 2-3 hr. Umur larva antara 16,5?24,1 hari. Larva instar akhir menjatuhkan diri ke tanah

Stadia Kepompong/ pupa

Umur kepompong berkisar 5-8 hari. Pupa berada di dalam tanah (± 1 cm), dan sering dijumpai pada pangkal batang, terlindung di bawah daun kering atau di bawah bongkahan tanah.

Stadia Dewasa

 

 

 

Stadia Telur

Stadia Larva

Stadia Pupa

Panjang ngengat 10-14 mm  Terbang malam hari sejauh 5 kilometer

 

 

 

Serangga dewasa Jantan

Serangga dewasa Betina

 

2. Oxya chinensis (Thnb.) dan 0. velox (E) (Orthoptera: Acrididae)

Kedua  belalang ini  agak  sulit dibedakan, berwarna  hijau  dengan  bagian  dada  dan  perut ber- warna  hijau kekuningan. Kakinya selalu  berwarna biru keabu-abuan. Betina  berukuran panjang 27-35 mm dengan garis lebih gelap dari mata sampai  pangkal  sayap. Jantan  mempunyai panjang tubuh 21-24  mm  dengan   sepasang garis  tipis  di  kepala  dan  dada.  Nimfa  berwarna  lebih  gelap,  yaitu cokelat   keabu-abuan.  Telur diletakkan dalam  massa  sabun berwarna   kecokelatan pada  tanah  dan daun,  dan akan menetas  dalam  4 rninggu.  Imago  mampu  hidup selama,2-2,5 bulan.

Hama  ini merusak  tanaman  dengan  memakan  daun tembakau  dirnulai dari tepian,  sehingga daun tidak utuh lagi. Selain tembakau, serangga  ini juga memakan berbagai dedaunan dan rumput- rumputan

 

3. Valanga spp. (Orthoptera Acrididae)

Belalang  yang berukuran  besar ini biasanya  hidup di semak-semak  dan pohon.  V. nigricornis (Bum) banyak tersebar di Jawa, Sumatra, dan Kalimantan. Serangga ini mampu memperbanyak  diri secara cepat dan menghasilkan swarms  dan terbang melampaui jarak  yang sangat jauh  serta dapat menyebabkan  kerusakan  berat. Tanaman tembakau  yang diserang oleh belalang  ini daunnya  akan tampak tidak utuh, karena digigit dan dikunyah yang dimulai dari tepian daun.

Secara  morfologi mereka  dapat dikenal dengan adanya duri-duri  yang tumbuh  di bawah ruas pertama  bagian  dada. Kaki belalang  ini selalu mempunyai  sepasang tanda hitam. Serangga betina berukuran panjang (kepala sampai ujung sayap) 58-71 mm dan yang jantan berukuran 49-63 mm.

Telur diletakkan  dalam tanah, berwama  cokelat, berbentuk kapsul sepanjang 20-30 mm yang dilapisi  cairan  pengeras  dari massa sabun. Di Jawa, telur V. nigricornis  biasanya  diletakkan  pada akhir musim  penghujan  dan akan menetas  pada awal musim penghujan  berikutnya. Kapsul  telur pertama  mengandung  ± 90 butir telur yang biasanya diletakkan  10-12 hari setelah kawin pertama. Kapsul-kapsul telur tersebut diproduksi  hingga 2-3 minggu dan jum1ah telur yang dihasilkan  se- makin berkurang hingga kapsul telur terakhir hanya mengandung  10 butir telur. Telur akan menetas dalam 5-7,5 bulan dan dapat bertahan sampai 10 bulan dalam kondisi kering.

Nimfa  muncul di pagi  hari, kemudian memanjat ke atas  sampai ke pertanaman  dan aktivitas- nya meningkat  dengan  pemanas  dari sinar matahari. Nimfa  muda berwama  kuning-kehijauan  de- ngan titik-titik  hitam,  kemudian  akan berubah  menjadi bervariasi dan yang terbanyak  adalah abu- abu dan kuning, selanjutnya akan menjadi  menghitam  agak kecokelatan.  Nimfa berumur 80 hari. Imago  akan kawin 2-4 minggu  setelah  nimfa ganti kulit  yang terakhir.  Betina  berumur 3-4 bulan dan jantan 4-5 bu Ian.

Nimfa banyak  memakan  daun-daun  tanaman  sukulen,  sedangkan  imago memakan  berbagai daun tanaman budi daya (termasuk tembakau).

Pengendalian hama  ini  dapat  dilakukan  dengan  cara menutup  tanah  dengan  vegetasi  untuk mencegah  peneluran.  Pengendalian secara mekanis untuk telur dan nimfa yang baru menetas pada areal peneluran adalah penting.

 

4. Acherontia lachesis E (Lepidoptera Sphingidae)

Hama  umumnya  adalah  ulat  tanduk.  Tanaman  inangnya  selain  tembakau  adalah:  kentang terong,  rami, dan rumput-rumputan. Stadia merusak serangga ini adalah larvanya. Larva memakan daun, dan mengingat ukuran larva  relatif besar (100-120 mm), maka tidak jarang  mampu mengha- biskan seluruh daun.

Telur berwama  hijau dan diletakkan tunggal pada daun. Biasanya telur menetas sekitar 5 hari. Larvanya  berwama  hijau dengan garis kuning dan sisi samping berwama  biru. Segmen  abdomen terakhir dilengkapi  dengan  tanduk  yang  melengkung  dan ditutupi  benjolan  kecil.  Panjang  larva 100-120 mm. Umur stadia larva berkisar 21 hari. Pupa berada di tanah, dan umur stadia pupa sekitar 18  hari. Imago  berwama  cokelat dengan bagian dada kelihatan hitam suram menyerupai  gam- baran tengkorak. Sayap depan berwama kuning, atau bergabung dengan hitam dan kuning

Di Jawa  Jarva  hama  ini  biasanya  diserang oleh parasitoid  dari keluarga Tachinidae seperti  Zy­ gobothria atropivora (Rob- Desv.), Palexorista inconspicuoides  (Bar.),  dan Z.  ciliata (vdW).

 

5. Heliothis assulta Gn. (Lepidoptera:  Noctuidae)

Hama  ini dikenal  dengan  nama  ulat pupus.  Larvanya memakan daun dan Jebih dise- nangi  daun  muda  yang  belum  membuka  sernpuma atau pupus,  sehingga menyebabkan daun berlu- bang. Kerusakan akibat  serangan hama ini dapat menyebabkan kerusakan yang serius.

Telumya diletakkan tunggal  pada  permukaan atas daun,  terutama pada  daun  muda.  Peletakan telur umurnnya pada  saat di pesemaian atau sesudah  tanam.  Wama larva sangat  bervariasi, dan yang sering  dijumpai adalah  berwama hijau  dengan  garis  memanjang. Larva  serangga ini rnerniliki  sifat kanibal,  sehingga tidak jarang dalam  satu tanaman  banya  dijumpai  satu larva. Umur stadia  Jarva 2-3 rninggu.   Pupanya  berada  di  dalam  tanah.  Kemampuan  seekor imago  betina  menghasilkan telur berkisar 500-2.000 butir.

Hama  ini dapat dikendalikan dengan  penyemprotan insektisida Dursban 20 EC, Surnialpba 25EC, dan Trebon  95 EC pada  saat Jarva kecil.

 

6. Helicoverpa armigera (Hubner)  Hardwicke (Lepidoptera:  Noctuidae)

Nama  umumnya adalah  ulat pucuk tembakau, tetapi  lebih dikenal  pada tanaman kapas karena statusnya sebagai  hama  utama, yakni  penggerek buah  kapas.  Tanaman inangnya yang  Jain adalah: tomat,  jarak,  jagung,  lobak,  dan cantel.  Pada tanaman tembakau, larva  memakan daun yang  masih muda  dan sudah  membuka  (pucuk), sehingga  daun menjadi  berlubang-lubang.

Telur  berwarna  kuning  muda  atau  krem,  bentuk  oval,  panjang 0,5  mm,  dan  Jebar  0,4  mm. Telur diletakkan secara  terpencar atau tunggal  pada  permukaan bawah  daun  tembakau, dan  akan menetas  dalam  3-8 hari. Larva  yang baru  menetas panjangnya mencapai 1,5 mm clan lebar 0,2 mm, berwama putih  kekuningan  dengan   kepala  berwama  hitam.  Stadia   larva  terdiri   atas  5-6  instar. Wama larva instar 3 mulai  bervariasi, yaitu:  hitam  kecokelatan, hijau,  dan hijau kekuningan. Umur stadia  Jarva  13-21 hari. Larva  serangga  ini bersifat kanibal,  terutama  pada  instar 3-4. Pupa  berada dalam  tanab,  berwama cokelat  kekuningan sampai  cokelat  kemeraban, dan menjelang stadia  dewa- sa berwarna  cokelat gelap.  Panjang pupa  15-22  mm  dan  lebar  4-6  mm.  Umur stadia  pupa  11-16 bari.  Umur stadia  imago 2-5  hari. Panjangnya mencapai  20 mm, dengan  rentang  sayap  30-40  mm. Imago jantan berwarna kebijauan, sedang yang betina  berwarna  cokelat cerab.  Sa yap depan  imago betina  tidak dijumpai  bintik-bintik gelap. Kemampuan imago betina  bertelur 200-2.000 butir. Siklus hidupnya  berkisar 31-47  hari.

Hama  ini  dapat  dikendalikan  dengan  penyemprotan insektisida  (Lampiran 1)  pada  saat larva kecil.

 

7. Plusia  spp. (Lepidoptera:  Noctuidae)

Nama  umum serangga  ini adalah  ulat kilan atau ulat bengkok.  Larvanya  memakan daun tem- bakau,  sehingga  menyebabkan daun menjadi  berlubang. Ulat ini dapat dikendalikan dengan penyemprotan insektisida Tokuthion 500 EC.

Tanaman inang Jainnya adalab  padi,  tebu, tomat, buncis,  Iobak.-kentang, mangga,  dan pisang. Ada beberapa  jenis Plusia antara  lain: P. signata, P. cha/cites,  dan P. orichalcea.

7.1 Plusia  signata  (E)

Telur diletakkan  pada  permukaan  bawah  daun  dekat  tepi  daun.  Larva  yang  baru  menetas gerakannya  cepat dan tergolong  rakus. Larva instar muda berwarna agak bening. Umur stadia larva berkisar  2 minggu.  Pupa berada  pada daun. Imago sangat tertarik  oleh cahaya, dan imago betina bertelur hingga 1.000 butir. Lama siklus hidupnya berkisar 18-22 hari.

 

7.2 Plusia  cha/cites (Esp.)

Sinonim   serangga  ini  adalah  Chrysodeixes  chalcites. Telur berbentuk  sub-hemi-spherikal, pipih bagian bawah, diameter berkisar 0,5 mm. Lama telur menetas berkisar 3 hari. Larva berwama hijau  dengan  garis  putih,  dan  dengan  wama  putih  di  atas  spiracular dan  bagian  dorsal  badan. Ukuran panjang  larva  berkisar  15  mm dan lebar 4 mm. Pupa diletakkan di antara daun, dan umur stadia pupa sekitar 7 hari. Imago berwama  cokelat, sisik sayap depan mengkilat keemasan. Rentang sayap imago betina mencapai 40 mm. Siklus hidup serangga ini berkisar 21 hari.

 

8. Psara ambitalis Reh. (Lepidoptera:  Pyralidae)

Nama umumnya adalah ulat bungkus atau ulat gulung. Sinonim serangga ini adalah Botys am­italis  dan Pachizacla  ambitalis.  Larva  serangga  ini memakan  daun dan menggulung  diri dalam aun,  sehingga  daun menjadi robek. Umumnya  larva merusak pada tanaman  di pesemaian,  sedang pertanaman  dikelompokkan ke dalam hama tidak penting.  Telur serangga ini  diletakkan  secara tunggal atau 2-3 butir yang saling menutup. Kemampuan  bertelur serangga dewasa betina berkisar ...  butir. Pupa terdapat dalam gulungan daun.

 

Anomala (= Euchlora) viridis (E) (Coleoptera:  Scarabaeidae)

Kumbangnya  berwarna  hijau mengkilat,  imagonya  adalah pemakan daun daunan,  seperti: al- akasia,  dadap, ketela pohon, dan tembakau.  Di Jawa, serangga ini biasanya muncul pada bulan Maret dan April. Larva biasanya berakumulasi  pada bahan organik, dan menyerang akar berba- man  pertanian,   dan sangat merusak  pada sayuran dan  bunga-bungaan.   Pada ketinggian diatas permukaan  laut, perkembangan dari telur sampai imago mencapai 7-8 bulan, dengan stadia  larva  5 bulan. Diketahui  adanya parasitoid Tachinidae Eutrixopsis javana menyerang

 

Pengorok Daun

1. Thrips parrvisvinus  (Karny)  (Thysanoptera: Terebrantia)

Nama umumnya adalah  thrips tembakau  atau  kutu  tembakau. Tanaman  inang lainnya adalah kacang panjang. Kutu atau hama mengisap cairan daun dan menyebabkan  daun Tembakau menjadi kotor oleh bintik-bintik dekat urat daun.  Hama  ini  sering muncul pada kondisi ada musim hujan populasinya  rendah karena terbawa hujan. Populasi  hama ini  tergantung pada populasi  awal pada  tanaman  inangnya  yang lain,  terutama  jika  tanaman inangnya adalah  tembakau.

Hama ini berwarna kuning  sampai  cokelat  kehitaman,  panjangnya berkisar 1mm. Telurnya Berada diantara sel mesofil  daun.  Siklus  kehidupan  kutu  ini  sekitar  9 hari. Jika  mengalami masa istirahat maka kutu berada di permukaan tanah.

 

2. Cyrtopeltis (= Engytatus) tenuis (Rent.)  (Hemiptera: Capsidae)

Serangga  ini  biasa disebut  tobacco capsid. Kepik hijau ini  panjangnya  2,5-3,5  mm,  tersebar Juas dari Afrika Utara sampai Asia Tenggara. Serangga ini mengisap cairan sel daun tanaman tem- bakau, tomat, wijen, dan gulma.

Telurnya diletakkan  pada permukaan  bawah daun tembakau  pada pangkal  vena tengah  atau disisipkan pada vena daun.. Nimfa muda berada di permukaan  bawah daun. Pada pagi hari, mereka berada  di pennukaan atas daun,  kemudian  turun  ke permukaan  bawah  daun.   Berdasarkan  basil pengamatan  di daerah  Jawa Tengah,  kepik  ini  lebih  menyukai  bagian  daun yang  lebih  tipis atau layu yang disebabkan  infeksi cendawan  atau bakteri.  Hal tersebut diduga berkaitan dengan kan- dungan tepung sedikit,  sedangkan kandungan gulanya tinggi.

Di Deli, serangga ini juga mengisap telur dan larva Plusia spp. yang masih sangat muda. Tam- paknya serangga  ini juga mengisap  Aphis  spp. dan serangga-serangga  matt: Perkembangannya  se- lama 26-33 hari. Imago hid up sangat singkat. Rata-rata jumlah anaknya 20 ekor. Pada musim kema- rau, perkembangan  populasi  serangga ini sangat pesat dan kepik ini sangat banyak pada daun-daun muda, terutama pada akhir musim tanam tembakau.  Diketahui  bahwa hama ini peka terhadap  in- sektisida. Kerusakan yang ditimbulkan adalah karena pada bekas isapannya menjadi titik lemah dan daun kering menjadi robek

 

3. Nezara viridula var. smaragdina  (Hemiptera:Pentatomidae)

Serangga  ini biasa disebut kepik ijo atau lembing, dapat ditemukan di negara-negara  bersuhu panas.  Spesies  ini bersifat polifag  dan  makan berbagai  tanaman,  tetapi  lebih menyukai  rumput- rumputan. Tanaman inang lainnya  adalah  kapas, tomat, kentang,  kubis,  cokelat, tebu, jagung, lom- bok.  Nimfa dan  imago  (dewasa)  mengisap cairan sel daun  sehingga pertumbuhannya  tidak sem- purna.  Serangga  ini  mengeluarkan  racun  berupa  cairan  seperti  liur yang  menyebabkan  tanaman muda menjadi layu dan kemudian mati.

Telur berbentuk  silindris dan pada  bagian belakangnya  bulat, warna  krem dan 2-3 hari ke- mudian berubah  kuning  kemerahan.  Panjang  telur berkisar 1  mm dengan diameter 0,7 mm. Telur diletakkan berkelompok  pada permukaan daun bagian bawah. Satu kelompok telur berisi 10-90 bu- tir. Umur stadia telur 4-6 hari.

Nimfa berwarna  hijau dengan mata  hitam dan antena berwarna  hijau pucat atau cokelat. Pan- jang  nimfa  rata-rata  9 mm dan lebar  7 mm.  Mengalami  5-6 instar,  dan umur stadia nimfa  15-30 hari.  Imago  berbentuk  oval memanjang,  warna  hijau cerah dengan  bentuk  kaki melebar  ke luar. Pada bagian kepala  dijumpai  dua titik. Imago jantan  ukurannya  lebih kecil daripada yang betina (panjang berkisar  15 mm dan lebar berkisar 7 mm). Imago mampu bertelur 300-1.100 butir.  Siklus hidup serangga jantan berkisar 23-34 hari dan untuk betina 15-33  hari.

Musuh  alami  yang  diketahui  selama  ini  pada  stadia  telur  yakni  dari bangsa  Hymenoptera (Ooencyrtus ma/ayensis dan Telenomus sp.)

 

4. Bemisia tabaci (Genn.)  (Homoptera:Aleyrodidae)

Nama umum  yang lebih  dikenal untuk  serangga  ini  adalah kupu putih. Tanaman  inang lain- nya, yakni: kapas, kentang, dan keluarga Solanaceae yang lain. Nimfa .dan dewasa mengisap cairan sel daun sehingga  daun mengerut dan mengeriting,  dan tanaman menjadi kerdil. Keberadaan hama ini menjadi  lebih penting, karena serangga ini dapat berperan sebagai vektor dari penyakit mosaik, pseudomosaik,  dan kerupuk pada tembakau.

Telur diletakkan tegak dan terikat pada permukaan daun bagian bawah. Telur menetas berkisar 7 hari. Nimfa berwarna keputihan, panjang  berkisar  1  mm, terdapat pada daun permukaan  bawah. Pupa berbentuk  oval berukuran 1  mm, wama  suram atau kuning gelap dan ada bintik-bintik pada bagian punggung. Bagi an perut dilengkapi dengan jumbai-jumbai.  Imago berwama  kuning keputih- putihan. Rentang sayap antara  1-1,5 mm. Imago  betina mampu memproduksi  telur berkisar 30 bu- tir. Perkembangbiakan serangga ini secara parthenogenesis.  Siklus hidup berkisar 25 hari 

Pengendalian hama ini  dapat dilakukan  dengan membersihkan  daerah pertanaman  tembakau dari gulma, dan diketahui adanya predator Scymnus sp. (Coleoptera: Coccinellidae)

 

5. Myzus persicae  (Sulz.)  (Homoptera: Aphididae)

Nama  umum  yang  lebih dikenal  untuk M. persicae adalah kutu  tembakau.  Tanaman inang lainnya,  yakni:  kubis,  buncis,  jeruk,  jagung,  ketimun,  kentang,  bawang,  dan  seledri.  Kutu  ini mengisap  cairan sel daun  dan bagian  tanaman  yang masih  muda. Kutu  ini  mengeluarkan cairan yang manis (seperti madu), dan bagian tanaman yang terkena cairan ini umumnya ditumbuhi jamur sehingga  menyebabkan   aktivitas  fotosintesis terhambat.  Kutu  ini  dapat  sebagai  vektor  beberapa jenis virus tanaman.

Nama  umum  yang  lebih dikenal  untuk M. persicae adalah kutu  tembakau.  Tanaman inang lainnya,  yakni:  kubis,  buncis,  jeruk,  jagung,  ketimun,  kentang,  bawang,  dan  seledri.  Kutu  ini mengisap  cairan sel daun  dan bagian  tanaman  yang masih  muda. Kutu  ini  mengeluarkan cairan yang manis (seperti madu), dan bagian tanaman yang terkena cairan ini umumnya ditumbuhi jamur sehingga  menyebabkan   aktivitas  fotosintesis terhambat.  Kutu  ini  dapat  sebagai  vektor  beberapa jenis virus tanaman.ini.

Wama kutu bervariasi  ada yang kuning, hijau sampai keunguan. Perkembangbiakannya secara parthenogenesis. Kutu dewasa ada yang bersayap, pada bagian punggung  terdapat  adanya bintik- bintik yang berwama  hitam. Kutu ini mengalami 4 kali ganti kulit sebelum menjadi dewasa. Siklus hidupnya dapat mencapai 2 bulan 

Diketahui   adanya  predator  berupa  larva  Syrphid  (Diptera:  Syrphidae)  dan Menochilus   sp. (Coleoptera:  Coccinellidae)  adalah sangat efektif dalam memangsa hama ini. Secara kimia hama ini dapat dikendalikan  dengan penyemprotan  insektisida Chees 25 WP

 

Artikel Terkait

PEMBUATAN PUPUK ORGANIK PADAT(PEMANFAATAN KOMPOS DAN KOTORAN TERNAK)

PEMBUATAN PUPUK ORGANIK PADAT

(PEMANFAATAN KOMPOS DAN KOTORAN TERNAK)

 

Oleh:

Rudi Hartono, SP.

ULPPTP KabupatenRead More

PENGELOLAAN HAMA UTAMA TANAMAN KOPI PADA PERTANIAN ORGANIK

PENGELOLAAN HAMA UTAMA TANAMAN KOPI  

PADA PERTANIAN ORGANIK 

 

Oleh:

Read More

UPAYA STABILITASI PRODUKSI TANAMAN CENGKEH DI KABUPATEN PASURUAN

UPAYA STABILITASI PRODUKSI TANAMAN CENGKEH

DI KABUPATEN PASURUAN

 

Oleh:

Rudi Hartono, SP.

Read More

No Comments

Tuliskan Komentar